Menu Close

Bisakah Anda “Bekerja untuk Tetap” atau “Tetap Bekerja?”

“Apakah Anda akan mempertahankan pekerjaan Anda bahkan jika Anda memenangkan lotre?” CIGNA merilis hasil dalam tinjauan kontrak * pada bulan Februari, ” 2009 Memperbaiki pertanyaan untuk menciptakan beberapa opini pemain yang mengejutkan. Fungsi dari penelitian ini adalah mempelajari pandangan dari rencana asuransi penyandang cacat. Namun, pertanyaan yang lebih luas terkait dengan “mengapa orang bekerja” bersama-sama dengan hasil dibagi berdasarkan usia dan jenis kelamin disampaikan beberapa menunjukkan kebiasaan pekerja yang khas.

Tanggapan kueri telah dipecah menjadi 2 kelompok: kelas “kerja untuk hidup” dan juga kelas “hidup untuk bekerja”. 65 persen dari responden ini mengatakan bahwa mereka “hidup untuk berfungsi”, sementara hanya 3-5% menjawab bahwa mereka “berfungsi untuk menelepon ke rumah.” Survei tersebut kemudian menggali dalam setiap subset untuk mempelajari beberapa kepercayaan karyawan yang tidak terduga dan tersebar luas.

Dalam kelompok “hidup untuk melakukan”, 71% wanita menjawab bahwa mereka “hidup untuk bekerja” vs 59 persen pria dewasa. 23 persen anak perempuan menyatakan bahwa mereka akan tetap mempertahankan pekerjaan mereka meskipun mereka memenangkan lotere, bahkan berbeda dengan 20 persen pria dengan tanggapan yang persis sama.

Alasan lain “live to function” berisi:

Mereka mendapatkan kesadaran kepuasan dari pindah ke tempat kerja setiap hari

* Pekerjaan mereka akan menjadi “baik, tetapi” memberikan struktur dan fungsi hidup mereka

Mengupas lapisan belakang dari responden “hidup untuk tampil” Live Draw HK “Mengapa Anda menyukai posisi Anda?,” 33% anak perempuan mengatakan bahwa mereka “sebagai orang yang mereka kerjakan / temui orang-orang yang menarik. Hanya 21 persen dari laki-laki mempertahankan itu sebagai alasan utama mereka di belakang tempat tinggal untuk melakukan pekerjaan itu.

Sebagai alternatif, laki-laki senang dengan pekerjaan ini (26%) dan merasakan pencapaian tentang pekerjaan mereka (25 persen), suka menyelesaikan sesuatu. Demikian pula, 25 persen anak perempuan bereaksi bahwa mereka membutuhkan rasa pencapaian tentang pekerjaan mereka. Perbedaan utama antara peserta laki-laki dan perempuan ini menyoroti pentingnya interaksi sosial yang ada di tempat kerja, terutama bagi perempuan.

Bahkan dalam resesi ekonomi ini, lebih sedikit karyawan yang bekerja hanya untuk mendapatkan gaji. Karyawan tampaknya benar-benar senang dengan tugas yang mereka lakukan, bukannya “berusaha”. Laki-laki (40 persen) agak lebih cenderung daripada perempuan (28%) untuk menyebutkan bahwa mereka “bekerja untuk bertahan”, dan juga merasa terjebak dalam pekerjaan mereka karena pasar.

Beberapa hasil studi tidak terlalu terduga. Tidak mengherankan, 41 persen dari anggota staf muda mengatakan bahwa mereka “beroperasi menelepon ke rumah.” Hasil analisis menunjukkan bahwa pekerja lanjut usia mendapatkan kepuasan lebih dari pekerjaannya. Tanggapan ini mengikuti apa yang kita tahu otentik tentang generasi yang berbeda di tempat kerja saat ini dan pandangan mereka tentang stabilitas kerja / kehidupan.

Dan, sebagian besar anggota staf telah menemukan perubahan suasana hati yang menurun di tempat kerja selama enam bulan terakhir. Dari orang-orang yang mengklaim perbedaan (60%), sekitar sepertiganya menyebutkan bahwa “orang khawatir akan kehilangan pekerjaan atau merasakan lebih banyak tekanan.” Tetapi 38% mengatakan mereka mungkin tidak menemukan perbedaan dalam disposisi di tempat kerja, sebuah tanggapan yang sangat menguntungkan mengingat prognosis kelam negara secara keseluruhan dengan penurunan ini. Pujian untuk banyak perusahaan yang telah mempertahankan tempat kerja dan disposisi yang stabil selama masa sulit!

Di kamp mana Anda menjadi anggota: Bagaimana Anda “bekerja untuk hidup” atau bahkan “hidup untuk melakukan pekerjaan itu?” Idealnya, Anda berasal dari kelas yang benar-benar menyukai apa yang dapat Anda lakukan untuk menghasilkan pendapatan penuh waktu. Jika tidak, mungkin inilah saatnya untuk secara proaktif mulai mengabdikan diri sehingga Anda dapat menemukan pekerjaan atau karier baru begitu keadaan ekonomi memburuk. Anda mungkin menghabiskan sekitar sepertiga dari hidup Anda di tempat kerja; mengapa tidak melakukan sesuatu yang dengan susah payah menempatkan Anda dari kamp “hidup untuk bekerja”?

Leave a Reply

Your email address will not be published.